Demam Ojek Online memang sedang mewabah sekarang, banyak kalangan berbondong-bondong daftar menjadi Mitra ojek online mungkin karena tergiur oleh penghasilan nya yg lumayan, Tapi lain hal nya dengan aku, aku daftar hanya karena iseng-iseng saja, lumayan lah bisa dpt hp dan helm meskipun ga bagus tp cukup lah. Dan disini lah Petualangan Sex ku dimulai.

Oh ya Perkenal kan aku Agus umurku skg akan menginjak 35 akhir tahun ini, tinggi badan ku 170 berat sktr 81Kg lmyn aga tegap sih, kulit ku sawo matang, wajah ku biasa saja tak ada yg special, namun cerita ku kali ini yg menurut ku luar biasa, karena ini adalah kisah nyata ku.

Ga pernah kepikiran buat jadi tukang ojek online ini sebelumnya, tp ga kerasa juga sudah hampir satu tahun aku mengikutinya, meskipun dulu jarang narik karena aku memang bekerja di suatu perusahaan BUMN di kota Kembang ini jadi ojek online hanya sampingan belaka, iseng di kala suntuk. Sudah 3 bulan ini aku memang fokus di ojek ini, bukan karena penghasilannya tp karena petualangan sex yg aku dapati.

Selepas magrib malam minggu ini aku berniat keluar buat nyari tarikan ojek online, karena di kontrakan aku suntuk banget di tambah ga da yg nemenin karena istriku memang Jauh disana di Kota Dodol di kampung halaman ku. Setelah mandi dan bersiap aku segera meluncur ke depan sebuah apartemen di sudut Timur kota ini, karena disini biasa aku mangkal, sampai di tempat mangkal ku di sebuah kios aku parkirkan motor ku di trotoar depan kios tersebut dan memesan segelas kopi kepada pemilik kios tersebut, sambil kunyalakan sebatang roko aku buka aplikasi ojek online ku sambil menunggu order datang aku pun berbincang dengan pemilik kios Pa Adang.

“Pa ko sepi banget ya, pada kemana nih driver yg laen?” tanya ku
“lagi pada narik a, td rame pd ngumpul disini seperti biasa” jawab Pa Adang

ga beberapa lama ada orderan muncul di hp ku, ternyata orderan berbelanja atau biasa di sebut G*Mart dlm aplikasi ku, ku lihat nama Pemesan nya adalah seorang wanita bernama Agnes, tanpa melihat isi orderan tersebut aku langsung telepon yg bersangkutan untuk verifikasi orderan tsb, tak lama pemesan pun menjawab tlp ku,

“iya, hallo mas g*jek ya?”
“selamat malam, iya mba saya dari G*jek, saya mau verifikasi orderannya mba”
“iya betul mas, tp maaf mas sy boleh tambah lagi ga pesanannya?”
“emang mau tambah pesanan apa lagi mba?”
“gini mas, bisa tolong belikan ice land 1 btl ga plus calpicc* rasa Melon nya 2?”
wooooww, dlm hati aku berkata, ni cewe mau pada mabok nih kaya nya
“oh ya boleh mba tp gpp ada biaya tambahan soalnya toko nya berjauhan?”
“iya gampang Mas, ntar anterin langsung ke kamar saya ya mas, ditunggu”
“ok mba, saya OTW skg”